Awal Dari Sebuah Penyakit

  • Share
  • Share on Tumblr
  • SumoMe
  • Share
  • Share on Tumblr

Berawal dari sebuah status seseorang yang sebenarnya sangat menarik untuk dibahas dan sebenarnya pengen banget membuat sebuah tulisan atau artikel tentang hal ini dengan sudut pandang secara medis tapi otak sudah nggak jernih lagi karena faktor rasa kantuk.

Permasalahan ini sebenarnya bisa dinalar dengan logika kita tanpa harus membawa topik bahasan masuk dalam koridor religi walaupun nantinya juga berakhir ke sana juga. Namanya juga kita sebagai manusia itu berusaha dulu dengan segala tindakan pencegahan yang juga dibarengi dengan kekuatan lain yaitu doa. Kalau sudah tau penyebabnya, kenapa juga kita merenungi yang belum tentu juga bisa menemukan jawabannya justru membuat tambah bingung.

ID masing-masing tetep dirahasiakan karena hanya topik bahasannya saja yang di share yang mungkin bisa berguna bagi banyak orang. Langsung aja dah neeh…

Baru dapat pelajaran agama, katanya semua penyakit itu bersumber dari kurangnya rasa bersyukur dan sodaqoh… *merenung*

Hmmmm… (Mikir) …

Me : dulu khan udah pernah di obrolin

@Wimar: hmm….masak seh? Ma sapa? hehehehe… Iya, klo bicara mslh itu sih bs d blg banyak org bs bicara, dan makanya skrg merenung, d saat org merasa sdh melakukan itu, tp tetap kena penyakit, brarti ada yg salah dlm melaksanakan hal tsb, ato belum maksimal?
@Cupie: ojo jempol’e thok sing ngacung, commentnya mana? Hehehehe…
@Dauf: iyo….aq yo lagi mikir iki…*thing…*

Me :iki sekedar contoh penyakit ringan : tangan kanan selalu/sering sakit gak jelas sebabe artine sering loro ati/mangkel pas kerjo golek rejeki nang njobo omah. lek tangan kiwo sring mangkel/loro ati pas kerjo ndek njero rumah tangga mis. ngepel, nguras jeding karo ngomel/gk ikhlas. Ono maneh loro pernafasan, jantung, weteng dll yok sebabe. Lek wes rabi hub. karo bojo lan wong tuwo lek durung rabi hub. karo wong tuwo. bkn maksud kemeruh tapi cuman meneruske wejang.

Others :Gini aja deeh,,, yg gampangnya,, kalau kita mau menolong sesama manusia yg sedang kesulitan,, nanti Allohh lah yg akan menolong kesulitan kita,,, itu janji Allah

@Wimar: wedeeehh….lek loro ati mergo d larakno yo piye yo..? Hehehe….hmmm….rasanya sih not so simple…walo hanya sebaris kata2, hanya maknanya dalam…
@Heni: iya bu….

Others :namanya manusia ya pasti bisa sakit. Nabi SAW aja bisa sakit, apalagi kita2. Tetap semangat dan jaga kesehatan.

@Jaran: ya iya…mungkin nabipun bs kurang betul rasa syukurnya krn Beliau juga manusia, hanya….jangan lupa nabi adalah contoh dr اَللّهُ utk umat manusia yg lain. Jadi sakitnya Beliau bukan spt sakitnya qta2 ini…

Others :sakit ya sakit ga ada bedanya. Sebaiknya jgn meragukan rasa syukur nabi.

Bukan meragukan, beliau itu tetap manusia. Dan d tunjuknya beliau utk menjadi perantara Allah dlm menyampaikan firmanNya dan menunjukkan sebab dan akibat dr suatu perbuatan. Karena nabipun pernah mendapat teguran dr Allah. Itu menunjukkan dr kenabiannya dia juga manusia. Nabi bukan manusia sempurna, tp paling tdk beliau adalah manusia pilihan yg bila d bandingkan qta beliau jauh lbh sempurna, dmna sakit beliau bukan krn penyakit hati. Coba d baca lagi perjalanan para nabi… Itu sebenarnya petunjuk bagi qta…. Btw, belom prnh denger nabi meninggal krn stroke, diabetes, dll….

Others : logika anda yg ga cocok. Trus klo org ga bsukur pasti sakit? Ga sodaqoh jg sakit? Coba lihat di dunia ini banyak yg ga bsukur n ga sodaqoh tp tetep sehat n malah kaya raya. Bkn maksud saya menggurui ato metuek, tapi lain kali klo nemu ‘katanya’ ato suatu cerita jgn ditelan mentah2. Ditelaah dulu dan dalilnya shahih apa nggak. Hanya bermaksud mengingatkan sesama.

Others :trus semua yg sakit pasti kurang bsukur/sedekah ? Trus tahunya kurang ato sdh pas bsukur/sedekah gmana? Klo sehat sdh pas, klo sakit brarti kurang. Think again.

Begini teman, sakit itu tidak selalu sakit fisik. Sakit dlm bentuk lain banyak, hati, pikiran, jiwa, dll. Apakah anda tau betul bahwa mereka yg tdk sodaqoh dan bersyukur sehat secara jiwa dan raga, dunia dan akhirat? Apakah dlm hidupnya mereka tenang jiwa? Belum tentu. Makanya, aq merenung. Karena suatu penyakit apapun bentuknya jiwa ataupun raga, kadang tdk datang saat ini juga, tp melalui proses. Kekayaan bukanlah d pandang hanya sebatas materi, tp kekayaan hati, pikiran, jiwa, dll. Ketika seseorang sdh sakit jiwa ataupun raga, harta kadang tidak ada artinya. Bukankah bersyukur dan bersodaqoh itu tdk semata2 membuat kekayaan harta? Tapi kekayaan iman kita bila sewaktu2 qta d panggil Sang Pencipta? Harta yg qta bawa matipun adalah yg sdh qta amalkan?

Hidup ini semua adalah ujian. Sehat dan sakit adalah ujian. Bagaimana ketika sehat qta bs menggunakan kesehatan qta dg baik. Banyak contoh, d kala sehat, lupa akan nikmat d kala sehat, sehingga datanglah sakit. Saat sakit baru qta menghargai betapa berharga sehat. Apa yg qta hadapi adalah pelajaran. Karena manusia memang tempatnya khilaf. Yg tau bagaimana diri qta adalah diri qta sendiri, sudah benarkah setiap jejak langkah qta? Hanya masing2 dan Allah yg tau.

Maaf klo mungkin aq atau yg menyampaikan hal tsb kpd aq itu salah. Tp, tdk ada salahnya masing2 termasuk aq pastinya, introspeksi diri. Apakah qta sdh benar2 melakukan hal tsb dg benar? Tdk bermaksud menjudgment setiap org sakit pasti kurang bersyukur atau sodaqoh. Hanya mengajak menelaah diri sendiri, apakah mmg qta sdh melakukan itu? Ataukah msh sering qta lupa… Karena menurutku pendapat itu jg tdk salah, dg catatan qta benar2 menelaah dg detil apa yg sdh qta jalani selama ini. Bersyukur d saat sehat sering lupa, saat sakit baru mensyukuri saat sehat, atau ketika sakit bersyukur qta msh d peringatkan, itu juga sering qta lupakan.


Me :Datangnya penyakit itu macam2, dtg dari tbh kt sendiri (internal/mind), penolakan tubuh krn ada yg masuk (yg dimakan),faktor eksternal (virus, DBD, wabah,dll). Penyakit yg berkaitan dgn status diatas itu adlh penyakit yang penyebabnya internal. Rasa syukur, ikhlas, sabar, sareh/semeleh, sodaqoh yg tdk hanya brupa materi/duit (senyum jg sodaqoh) itu  smua merupakan energi positif utk tubuh kt. Pengen bukti? silahkan perkuat pikiran MEMBENCI PASANGAN ANDA setiap hari – tingkatkan rasa benci itu berlipat ganda lebih kuat, kuat lagi.. kuat lagi..anda bakal stress trus stroke ato sblmnya bakal anda bunuh pasangan anda. mind game dan tubuh rentan penyakit krn tua masih bs di buktikan scr logika/empiris krn berkaitan dgn syaraf otak tapi kalo menolong trus beramal materi akan dapat balasan lebih banyak dr Allah merupakan keyakinan (sudah kuasa kebesaranNYA) yg bisa dilakukan hanya doa.

Me :Sorry lupa. Lek loro ati mergo d larakno piye yo? rasanya sih not so simple..
Kembali lagi pd diri kita lg, apakah kita suka memelihara perasaan dendam/pengen membalas ? kalo kita sdh terbiasa memelihara perasaan dendam, jawabannya memang “not so so simple like that”. Ini hanya masalah waktu dan kebiasaan saja…sareh kemawon ingkang kathah-kathah. Contoh kecil di jalanan: kalo ada spd mtr ugalan” HAMPIR nabrak kita…apakah kt bereaksi misuhi?marah? its just a lil’ exercise

About Wamir

Wamir hanyalah seorang pengamat semua bidang pengetahuan terutama pengetahuan tentang internet seperti SEO, Social Media, dan perkembangan teknologi website. Selain itu juga menggemari pengetahuan tentang bisnis, baik offline maupun online. Dia juga gemar berbagi pengetahuan apapun yang sudah diketahuinya.
This entry was posted in Lain-lain, Opini and tagged , . Bookmark the permalink.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <s> <strike> <strong>